Kamis, 03 April 2014

Pas-pasan

Liburan akhir bulan sudah usai,sekarang kembali kerja lagi. Eh ngomong-ngomong soal weekend kemarin, saya malah diharuskan masuk oleh pabrik. Semua karyawan libur, anak-anak libur, hanya orang-orang yang berkepentingan dengan penghitungan saja yang masuk. Ngitung agar semuanya pas. Kalau ada kekurangan dan kelebihan penghitungan harus dicari dan dilakukan pembetulan agar pas.
Saya berangkat kerja di saat tetangga-tetangga kiri kanan menikmati libur panjang mereka. Ada yang melihat dengan mata penuh berbinar "semangat banget kerjanya mas, tanggalnya hitam semua". Ada yang melihat dengan mata mengejek "Mendingan tidur aja di rumah mas". Ah mungkin itu hanya perasaan saya saja. (curcol lagi)

Pagi ini saya sarapan di warung mbok Djum. Sebelum masuk kerja saya nangkring dulu. Secangkir kopi terhidang di depanku tanpa kuminta. Kopi ini seperti sebuah kebiasaan rutin tanpa kuminta. Awal bulan ini gajian sudah turun, sudah diterima artinya sudah pegang uang untuk mbayar ini itu. Saya raih buku catatan utang harian yang ada di atas lemari kaca itu. Maklum, masih termasuk kaum buruh yang uangnya tergantung dengan gaji yang diterima di awal bulan. Kucermati catatan-catatan utang yang kutulis sendiri di buku itu, wah ternyata banyak juga yah.


"Itung-itung sendiri, tulis sendiri, bayar sendiri ya!" Begitu kata mbok Djum dengan tersenyum.

"Ya memang nasibnya begini mbok, hidup pas-pasan." Sambil ngitung catatan yang saya buat sendiri di buku kumpulan utang ini.

"Eh .. ?"

"Pas-pasan mbok, mepet inii ..."

"Ee jangan salah, kondisi pas-pasan itu adalah senikmat-nikmatnya hidup."

"Lho apa enaknya pas-pasan mbok?" Tanya saya gak mengerti

"Pas kan, gak kurang gak lebih kan?" Mbok Djum malah gantian nanya. Saya malah semakin bingung dibuatnya. "Mau beli baju uangnya pas. Mau makan uangnya pas, pas makan perutnya pas." lanjut mbok Djum sambil melangkah mendekat.

"Tapi kan, pas-pasan mbok. Saya menderita dengan kondisi pas-pasan ini."
Ya kedengarannya sih lebay juga dengan kata menderita, Pas-pasan adalah batas yang saya rasakan di tepian antara kekurangan. Pas-pasan artinya tidak bebas dengan apa yang saya punyai. Tapi kan, yang namanya pas-pasan itu ya kondisi yang memang dipaksakan pas, dibuat supaya pas. Artinya masih tersiksa dengan apa yang ada.

"Itu karena sampeyan mikirnya pas-pasan itu adalah kurang. Aneh kan, sudah ngomong pas tapi kurang. Pas-pasan tapi merasa gak cukup."

Saya hanya garuk-garuk kepala.

"Padahal di semua sisi kehidupan ini, yang namanya pas itu adalah kenikmatan hidup. Mau beli apa uangnya pas, mau minta bantuan ternyata ketemu orang yang pas, mau ngegas mobil di tanjakan kok ya giginya pas, mau mengerjakan sesuatu dapat tingkat kesulitannya pas. Coba kalau semua itu tidak pas, kelebihan? atau kekurangan misalnya? ndak enak kan."
Sambil menyiapkan sarapan buat saya, mbok Djum melanjutkan kata-katanya

"Ketika kamu mengucapkan pas, maka seluruh elemen kehidupanmu akan mendukungmu untuk menge-paskan apapun seluruh kebutuhanmu. Masalahnya kan di kamu, entah kondisimu bagaimana, mungkin hatimu masih merasa ada yang gak pas ketika kamu ngomong pas-pasan itu."

Benar-benar mbok Djum menelanjangi saya pagi ini. Apa bener saya pas-pasan? Saya malah rancu dengan definisi saya sendiri.

36 komentar:

  1. Terima kasih mBok Djum, kalau sedang pilih sandal theklek juga miih yang pas, ada rezeki beli baju juga kembali pilih yang pas di tubuh, pas di hati pas di kantong.
    Pas-pasan...syukurlah tidak kurang, kecingkrangan. Terima kasih Mas Mandor sharingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar mbak, kalau semuanya yang dipilih dan didapat itu pas maka kehidupan akan menjadi nikmat. Mungkin saya saja yang selalu salah mengartikan arti pas-pasan itu.

      Hapus
  2. Mbok Jum..pas bangeud dengan akuu..
    emang yang aseek tuh yang pas yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, semua yang pas itu memang masuk di hati. Katanya mbok Djum sih sudah gak perlu galau lagi

      Hapus
  3. Whoaaaa....
    Bijak sekali sih mbok Djum iniiiih :)

    buka lapak dimana sih beliau iniiiih...
    aku jadi kepingin ikutan nongkrong dan ngoopi ABC susu disono deh, biar bisa dapet ilmu juga...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan-kapan kalau ada kesempatan kita mampir saja ke warung mbok Djum, ngobrolin apa saja yang penting dapet ilmu (haiyaahh)

      Hapus
  4. jadi tergantung sama masing2 yg ngartiin ya kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tergantung siapa yang mengartikan. Tapi kalau diartikan selalu kurang akan langsung tertanam di dalam seluruh kehidupan bahwa ini pasti kurang.

      Hapus
    2. yes..
      dan itu dia point nya

      Hapus
  5. Pas bayar utang...pas juga ada duitnya kang...yang penting kita ngerti dengan pas-pasnya hihih salam kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau uangnya pas-pasan artinya kan pas. Buat mbayar apapun juga pas, termasuk hutangnya yang harus dibayar eee ternyata uangnya kok pas. Hidup langsung terasa nikmat ternyata

      Hapus
  6. bener itu kata mbok djum..idup ps-pasan paling nikmat. psa pengen beli mobil, pas ada rejeki. pas gak punya uang, pas ada yang nraktir..alhamdulillah..

    salam kenal ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. naah akhirnya mbak Ida punya pemikiran seperti mbok Djum. Pas-pasan itu adalah senikmat-nikmatnya hidup. Saya aja baru tahu sekarang mbak

      Hapus
  7. kalau begitu sering berdoa semoga selalu dilebihkan rezekinya , jangan memakai kata mencukupkan rezekinya sama Alalh ya :). supaya selalu ada kelebihan bener gak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi meminta dilebihkan rezekinya kepada Tuhan, malah lebih baik. Kelebihan rezeki bisa digunakan untuk menge-paskan hal-hal yang belum dilakukan, agar lebih bermanfaat bagi orang banyak

      Hapus
  8. Maturnuwun mas. keren banget obrolannya. Jadi ngerasa pas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya ngobrol sama mbok Djum saya banyak malunya. Karena ternyata banyak hal-hal mendasar yang harus dibetulkan pengertiannya

      Hapus
  9. setuju dengan mbok Jum...semua itu memang harus serba pas..tidak berlebih dan tidak kekurangan.....keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok Djum memang keren, hal sepele seperti itu, pas-pasan ternyata masih ada hal mendasar yang mengandung pengertian tinggi. Filosofinya sepertinya tidak umum namun sangat mendasar dan kalau dipikir ternyata benar juga

      Hapus
  10. Kok jadi terpesona sendiri membaca penjelasan Mbok Djum. kalau dipikir iya juga sih, apa-apa enaknya memang pas. Aduh Mbok makasih banyak lho diingatkan. penjelasan Mbok Djum bener-bener cetar. Bang Mandor yuk kita mikir bareng-bareng sebenarnya hidup kita ini bener-bener sudah pas apa sengaja dibikin pas-pasan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah itu mbak, apakah setelah saya bilang pas-pasan itu, hati saya ikhlas atau tidak dengan ucapan barusan. Ternyata pas-pasan itu ya memang sudah pas, tidak merasa kurang lagi

      Hapus
  11. Iya mas, kita kadang terjebak sama persepsi (yang mungkin) salah tapi terlanjur memercayainya sebagai kebenaran *halah*

    udah ah aku mau diskusi dulu sm mbok Djum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kadang salah kaprah persepsi juga menimbulkan pandangan yang lain dan mempengaruhi kehidupan. Jadi tidak ikhlas terhadap apa yang diterima.
      Mbok Djum warungnya tetep disitu mbak, kalau mau ke sana ajak saya juga ya

      Hapus
  12. Mending pas kan?. Ketimbang kurang. :P

    Mbok Djum apikan yo, Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok Djum memang apikan mbak, saya aja sampai sekarang masih dibolehkan untuk nulis catatan di buku Kumpulan utang wakqkqkkq

      Hapus
  13. Cieeeh yang jadi orang pentiing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi orang penting ... malah jadi orang (sok) sibuk. Gak enak sama orang-orang sekitar jadinya

      Hapus
  14. keren ya mas kata kata mbok Djum, emang kalau mikirny a kurang bakalan juga merasa kurnag terus hidupnya ya, bener khan mas? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak Ely, kalau mikirnya kurang, meskipun ngomongnya pas-pasan ya bakalan kurang terus hidupnya. Tergantung persepsi masing-masing orang

      Hapus
  15. mbok Djum itu golongab motivatot tho?
    pinter banget bikin perumpamaan positif gitu
    warungnya sebelah mana pak mandor?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan kalau ketemu mari kita bareng-bareng ke warung mbok Djum, biar kita bisa belajar bareng

      Hapus
  16. wow ;luar biasa mbok Djum...
    orangnya bijak sekali... :-D
    subhanallah yaa..
    alhamdulillah ... mudah2an qta pas2an selalu.. aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga dengan ucapan dan pengharapan kita kepada Allah langsung mencukupkan kebutuhan kita

      Hapus
  17. Salamin buat mbok djum pak mandor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kapan-kapan kita mampir bareng ke warung mbok Djum yaa

      Hapus

Ada komen, silahkan.
Mohon maaf jika tersandung Chapcha, setting saya sudah non-aktif tapi mungkin ini adalah kebijakan blogspot. Terima kasih